Gerhana Matahari Total Melanda Benua Amerika, Joe Biden : Peristiwa yang "Patut Dikagumi"

GELORAKAN.COM, -- Pemandangan gerhana matahari total yang melanda Benua Amerika, Senin (8/4/2024), memberikan kesempatan kepada puluhan juta orang di Meksiko, Amerika Serikat, dan Kanada untuk menyaksikan pertunjukan langit yang langka dan mempesona.

Pemandangan gerhana matahari total yang melanda Benua Amerika (twitter @cnnindonesia)

Sekira 32 juta orang berada di jalur totalitas ketika bayangan bulan melintasi perbatasan Meksiko-Texas saat makan siang dan melintasi 15 negara bagian selama satu setengah jam berikutnya, meskipun banyak orang, terutama di wilayah selatan dan barat tengah, tidak dapat melihat dengan jelas oleh awan rendah dan hujan.

Mereka yang sempat mengalaminya akan disuguhi pemandangan emosional yang luar biasa dan mengejutkan yang tidak akan terlihat lagi di AS hingga 2044. 

Kota-kota tiba-tiba tenggelam dalam kegelapan, kedinginan karena penurunan suhu yang drastis, dan merasakan keheningan senja di tengah hari.

"Ada sesuatu yang sangat misterius tentang gerhana matahari total, ketika siang berubah menjadi malam, hewan mulai berperilaku berbeda, dan kita melihat perubahan di atmosfer bumi," ungkap Pam Melroy, wakil kepala NASA, dan pensiunan astronot yang memiliki gelar dalam astronomi dan ilmu planet, seperti dikutip CNNInternational.

"Ini adalah pengalaman mistis dan misterius. Dan saya menyukai gagasan bahwa jutaan orang Amerika berdiri bersama hari ini, memandang ke langit."

Baca Juga : Menjelang Lebaran 2024, Akan Ada Dua Fenomena Langka di Atas Langit

Pejabat pariwisata yakin setidaknya 4 hingga 5 juta orang melakukan perjalanan dari wilayah lain AS untuk menyaksikan pertunjukan tersebut, menjadikannya hari perjalanan terbesar di negara tersebut tahun ini dan diperkirakan menghasilkan peningkatan ekonomi sebesar US$1,5 miliar.

Banyak yang sudah bangun sebelum fajar untuk mempertaruhkan tempat mereka, dan kota-kota dari Texas hingga Maine, serta kota-kota lain yang berada di luar jalur totalitas, mengadakan pesta menonton dan membagikan kacamata gerhana gratis.

Joe Biden mengunggah pesan dari Gedung Putih, menyebut gerhana tersebut sebagai peristiwa yang "patut dikagumi," dan mendesak warga Amerika untuk menggunakan kacamata pengaman saat melihat matahari.

Wilayah Dallas-Fort Worth adalah wilayah metropolitan terbesar di jalur totalitas, menjadikan Texas utara sebagai tujuan utama dan berpotensi menimbulkan sakit kepala bagi penduduk setempat. Cuaca berawan membuat beberapa orang kesulitan pada menit-menit terakhir untuk mengubah rencana dan menuju langit yang lebih cerah, tetapi bagi sebagian besar wilayah Texas utara, semuanya sudah cerah.

Baca Juga : Israel Makin Chaos...! Ribuan Warga Tuntut Perdana Menteri (PM) Benjamin Netanyahu Mundur

Ignas Barauskas melakukan perjalanan ke Texas dari Lithuania, tiba pada tengah malam, hanya beberapa jam sebelum gerhana dimulai.

"Lebih baik dari semua ekspektasi," katanya kepada The Guardian, setelah awan terbelah dan Dallas mengalami pemadaman listrik selama hampir empat menit.

"Semua orang berteriak, seperti konser," tambahnya.

Bagi banyak orang, pengalaman tersebut terbukti memakan banyak biaya, dengan melonjaknya harga tiket pesawat dan tarif hotel yang selangit. Yang lain menemukan pemesanan lama dibatalkan dan dijual kembali ke pelanggan baru hingga tiga kali lipat harga aslinya.

Baca Juga : Mark Zuckerberg Lebih Kaya dari Elon Musk Untuk Pertama Kalinya Sejak 2020

Begitu besarnya perhatian terhadap gerhana sehingga banyak negara bagian dan kota menyatakan keadaan darurat karena mengantisipasi akan terjadi kerumunan orang dalam jumlah besar. 

Namun keseluruhan acara tampaknya berjalan damai, di tengah peringatan dari intelijen AS mengenai meningkatnya ancaman teror, terutama jika terjadi pertemuan besar, menyusul serangan mematikan bulan lalu di gedung konser Moskow.

NASA menyiarkan langsung acara tersebut bagi mereka yang tidak dapat melihat gerhana secara langsung atau tinggal di luar jalur totalitas. Hampir semua tempat di Amerika Utara mengalami gerhana sebagian dengan persentase yang bervariasi tergantung pada kedekatannya dengan jalur pusatnya.

Badan tersebut juga melakukan eksperimen sains. Mereka menembakkan roket ke dalam bayangan bulan untuk mempelajari bagaimana atmosfer bagian atas bumi dipengaruhi oleh peredupan sinar matahari sesaat dan dampak yang mungkin terjadi pada sistem komunikasi, dan mereka memanfaatkan pasukan sukarelawan untuk mengambil gambar corona matahari selama totalitas, kemudian membantu menganalisis mereka setelahnya.

Baca Juga : Pi Network : Pionir Mesir Kirim Proposal Ke Core Team Tekankan Kebutuhan Mendesak Luncurkan Mainnet Terbuka

Sementara itu, di beberapa kebun binatang, peneliti bergabung dengan relawan masyarakat untuk mengamati tingkah laku hewan. Selama gerhana sebelumnya, jerapah berlarian dengan panik, kura-kura mulai mengeluarkan suara, dan siamang mengeluarkan darah dan menggonggong, meskipun gambar zebra di kebun binatang Dallas pada Senin menunjukkan bahwa mereka tidak terkesan dengan peristiwa tersebut.

Gerhana matahari total terbaru di AS terjadi pada tahun 2017, namun selang waktu yang hanya tujuh tahun merupakan hal yang tidak biasa. Yang ini memiliki lintasan yang lebih panjang, dan bayangan totalitas yang lebih luas dibandingkan tujuh tahun lalu karena jarak bulan lebih dekat ke Bumi.

Waktu totalitas di lokasi tertentu juga lebih lama. Pada tahun 2017, durasi terlama adalah dua menit 42 detik. Saat ini gerhana terjadi selama empat menit 28 detik di TorreĆ³n, Meksiko, sementara hampir setiap tempat di sepanjang jalur mengalami total waktu antara tiga setengah hingga empat menit, meskipun mereka yang berada di bawahnya tidak selalu dapat melihat gerhana.

Baca Juga : GCV Ambassadors Tulis Petisi Kepada Core Team Pi Network Tuntut Peluncuran Mainnet Terbuka Pi2Day (28 Juni)

Gerhana matahari total berikutnya di belahan dunia manapun akan terjadi pada 12 Agustus 2026, meliputi sebagian besar wilayah belahan bumi utara, dengan totalitas terbatas pada Greenland, Islandia, Spanyol, Rusia, dan sebagian kecil Portugal. Inggris akan menyaksikan gerhana sebagian lebih dari 90%.

Penduduk daratan AS harus menunggu hingga 22 Agustus 2044, ketika gerhana total akan terlihat di Dakota Utara dan Selatan serta Montana, ditambah Kanada bagian utara.

Setelah itu, hampir tepat satu tahun menjelang gerhana total pantai-ke-pantai berikutnya di AS, pada 12 Agustus 2045, yang mencakup California hingga Florida.***

Sumber : CNNInternasional

#buttons=(Accept !) #days=(20)

Our website uses cookies to enhance your experience. Learn More
Accept !