10 Juta Pengangguran Gen Z di Indonesia, Pemerintah harus lakukan ini...

GELORAKAN.COM, --  Berdasar hasil survey BPS, sepuluh juta lebih generasi Z di Indonesia pengangguran, karena minimnya lapangan kerja. Direktur Eksekutif Indef, Tauhid Ahmad, meminta pemerintah melakukan lima hal.

Ilustrasi pencari kerja (foto : AI)

Pertama, Pemerintah harus ada investasi pada sektor pertanian dan industri berbasis tenaga kerja. Kedua, peningkatan kapasitas SDM via akses pendidikan dan pelatihan. Ketiga, peningkatan kapasitas mindset tentang future job pada lembaga pendidikan formal dan informal.

Keempat, informasi pasar tenaga kerja lebih terintegrasi dengan perbaikan kurikulum pendidikan secara mendasar. Dan kelima, peningkatan wirausaha dan digitalisasi,” tutur Tauhid Ahmad, dikutip dari diskusi “10 Juta Generasi Z Menganggur, Mungkinkah Indonesia Emas 2045?”, di Jakarta, Senin (3/6).

Baca Juga : BPS Rilis Data 10 Juta Gen Z Menganggur, DPR: Ini Ancaman Serius Bonus Demografi

Menurutnya juga, dalam struktur ketenagakerjaan, terjadi penyerapan sebanyak 4,55 juta sepanjang Agustus 2022-Agustus 2023. Pekerja penuh menjadi 96,39 juta, naik 3,76 juta. Pekerja paruh waktu 34,12 juta, menurun 0,01 juta dan setengah pengangguran 9,34 juta atau menurun 0,80 juta.

Dari angkatan kerja 147,71 juta orang, ada 139,85 juta bekerja, naik 4,55 juta. Sementara pengangguran 7,86 juta atau menurun 0,56 juta. Bukan angkatan kerja (BAK) sebanyak 64,88 juta atau menurun 0,82 juta.

Selanjutnya, selama Agustus 2022-Agustus 2023, lapangan usaha akomodasi dan makan minum, konstruksi, dan pertanian, menyerap tenaga kerja terbanyak, masing-masing sekira 1,18 juta, 0,77 juta, dan 0,75 juta.

Baca Juga : Cara Mudah Membuat NPWP Online untuk Pribadi dan Persyaratannya

“Gen Z menjadi kelompok umur yang mendominasi pengangguran terbuka pada 2022, yakni kelompok usia 15-19 tahun sebanyak 29,08 persen, dan kelompok umur 20-24 sebanyak 17,02 persen,” rincinya.

Ia juga menambahkan, generasi Z menghadapi berbagai tantangan pengangguran saat ini, yakni kompetensi pencari kerja tidak sesuai pasar kerja, pertumbuhan ekonomi jauh lebih kecil dari pertumbuhan angkatan kerja.

“Faktor lainnya adalah iklim investasi yang belum kondusif dan kurang efektifnya informasi pasar kerja bagi para pencari kerja, serta terjadinya PHK,” pungkas Tauhid Ahmad.

Sumber: RMOL

#buttons=(Accept !) #days=(20)

Our website uses cookies to enhance your experience. Learn More
Accept !